Seekor paus ditemukan mati dengan perut berisi sampah 100 kilogram di pantai Skotlandia(BBC/Smass)

beritakepri.id — Sampah seberat 100 kilogram ditemukan dalam perut seekor paus yang mati dalam kondisi memprihatinkan di pantai Skotlandia.

Dikutip BBC, saat dibedah, dari perut paus itu ditemukan di antaranya jaring ikan, tali tambang, tas, dan gelas plastik. Para ahli paus belum mengetahui secara pasti apakah puing-puing sampah itu menjadi penyebab kematiannya. Namun, penduduk setempat yang menemukan paus muda itu menyoroti masalah pencemaran laut yang telah meluas.

Parry, seorang warga yang tinggal di dekat Luskentyre mengatakan, kematian paus itu sungguh menyedihkan.

“Itu sangat menyedihkan, terutama ketika Anda melihat jaring ikan dan puing-puing sampah yang keluar daru perutnya,” kata Parry.

Baca Juga :  Sepuluh Pasien Covid-19 Sembuh Membuat Optimisme Isdianto Semakin Besar

Parry mengatakan, hampir setiap hari ia berjalan di pantai-pantai dan membawa tas untuk memungut sampah yang ia temui. Sampah yang ditemukan Parry sebagian besar berhubungan dengan barang-barang yang digunakan untuk menangkap ikan.

“Benda-benda itu bisa dengan mudah terserat atau hilang terbawa badai. Ini menunjukkan masalah yang kita miliki dengan polusi laut,” ujar dia.

Anggota dari the Scottish Marine Animal Stranding Scheme (SMASS), sebuah organisasi yang menginvestigasi kematian paus dan lumba-lumba, membedah perut paus itu untuk menemukan penyebab kematiannya.

Sampah yang ditemukan di dalam perut paus yang mati di pantai Skotlandia(BBC/Smass)

Dalam keterangan unggahannya, disebutkan bahwa paus tersebut tidak dalam kondisi sangat buruk. Mereka tidak menemukan bukti bahwa sampah-sampah itu telah memengaruhi kinerja usus.

Baca Juga :  Teguh Ahmad Syafari, Jabat Sekda Kota Tanjungpinang

“Namun, jumlah plastik yang ada di perutnya tetap mengerikan, tentu saja bisa membahayakan pencernaan. Ini menunjukkan bahaya yang ditimbulkan oleh sampah laut dan peralatan memancing yang hilang atau terbuang dapat berpengaruh pada kehidupan laut,” tulis SMASS.

Puing-puing itu diyakini berasal dari tanah dan industri perikanan. Penjaga pantai dan pekerja dari Western Isles Council membantu pemeriksaan paus itu dan penguburannya. Berdasarkan data SMASS, laporan tentang pelepasan paus dan lumba-lumba di Skotlandia terus meningkat. Dari 204 laporan pada tahun 2009, naik menjadi lebih dari 930 pada 2018.

Baca Juga :  Pjs Gubkepri Siap Sukseskan Pilkada 2020 di Kepri

Sementara itu, Melvin Nicholson, seorang fotografer yang sedang mengunjungi pantai, mengatakan, ia melihat paus muda malang itu tidak lama setelah terdampar.

“Saya berada di sana pada hari Kamis dengan penjaga pantai ketika melihat makhluk malang itu meninggal. Sayang sekali melihat paus yang begitu indah harus menyerah dengan cara ini” kata Melvin, seperti dikutip dari Telegraph.(BK/R)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Seekor Paus Ditemukan Mati dengan Sampah 100 Kilogram di Perutnya”.

Memuat...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here