Beranda Berita Utama Terkait Labuh Jangkar, Huzrin Hood Layangkan Keberatan Administrasi Ke Dirjen Kelautan Kemenhub...

Terkait Labuh Jangkar, Huzrin Hood Layangkan Keberatan Administrasi Ke Dirjen Kelautan Kemenhub RI

0
Huzrin Hood.

beritakepri.id, TANJUNGPINANG – Perjuangan H. Huzrin Hood terhadap kepentingan masyarakat Kepulauan Riau bak tak pernah surut. Sultan Kesultanan Bintan itu melayangkan surat keberatan secara resmi kepada Direktur Jenderal Kelautan, Kementerian Perhubungan di Jakarta. Surat keberatan itu atas terbitnya Surat Dirjen Kelautan Nomor UM.006/63/17/DJPL/2021 Tanggal 17 September 2021 Perihal Penyelesaian Permasalahan Pengenaan Retribusi Pelayanan Kepelabuhan oleh Pemerintah Daerah.

Melalui kuasa hukumnya “Daar Afkar & Co. Law Firm”, sebuah kantor hukum ternama di Jakarta, Huzrin Hood mengirimkan surat keberatan itu karena dianggap bertentangan dengan UU No. 8 Tahun 2009 Tentang Pajak dan Retribusi Daerah (PDRD). Karena Surat Dirjen Kelautan itu secara tegas melarang Pemprov Kepulauan Riau untuk mengambil pungutan di wilayah kepelabuhan, termasuk di wilayah kepelabuhan yang berada di Propinsi Kepri.

Baca Juga :  Ansar Terima 10.000 Al Quran dari Yayasan Amirul Ummah Indonesia

Menurut Huzrin, justru UU No. 8 Tahun 2009 memberikan payung hukum bagi Pemprov Kepri untuk melakukan pungutan di wilayah kepelabuhan yang disediakan, dikelola dan dimiliki oleh pemerintah daerah.

“Begitu juga menurut Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 72 Tahun 2017 tentang jenis, struktur, golongan dan mekanisme tarif jasa kepelabuhan, maka seharusnya Provinsi Kepri berhak mengambil pungutan atas kepelabuhan,” tegasnya dalam surat tersebut.

Bukan itu saja, surat keberatan itu menegaskan bahwa Kepri telah memiliki Perda No. 9 Tahun 2017 terkait jasa pelayanan kepelabuhan, terkait dengan pungutan atas kepelabuhan yang dimiliki, dikelola oleh Provinsi Kepri.

Baca Juga :  Yuk Ikuti Lomba Foto dan Vlog Hari Bhayangkara ke-73

“Jadi seharusnya Direktur Kelautan Kementerian Perhubungan tidak menerbitkan surat yang melarang Provinsi Kepri untuk tidak dibolehkan mengambil pungutan tersebut,” tukas Huzrin Hood lagi.

Maka dari itu, melalui suratnya, Huzrin Hood secara tegas mendesak agar Direktur Kelautan Kementerian Perhubungan untuk mencabut surat tersebut.

“Jika surat keberatan administrasi ini tidak diindahkan, maka kita akan membawa masalah ini ke pengadilan dan upaya hukum lainnya,” tegas Huzrin lagi.

“Saya sebagai putera daerah Kepri merasa sangat dirugikan ketika Pemprov Kepri dilarang mengambil pungutan kepelabuhan, maka ini akan terus akan saya perjuangkan sampai kapanpun, tentu secara konstitusional,” tegas Huzrin yang juga Sultan Kesultanan Bintan Darul Masyhur itu.***

Baca Juga :  Peringatan Sumpah Pemuda ke-94, Fahman : Ayo Bersatu Membangun Bangsa

Penulis : Nurulius
Editor : Edi Sutrisno

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here