free page hit counter
Galeri Foto

Melalui Pembahasan, Tiga Perda Disahkan

Mengakhiri masa kerja anggota DPRD Kota Tanjungpinang periode 2014-2019, mengesahakan tiga Ranperda. Diantaranya Perda Kawasan Bebas Tanpa Rokok, Pemakaman dan Perubahan Pajak Daerah. Setelah sebelumnya juga mengesahkan beberapa Ranperda menjadi Perda. Pengesahan dilaksakan di Kantor DPRD Tanjungpinang, Senggarang, Sabtu (31/9).

Kabang Umum Sekwan Tanjungpinang, Yuswaddinata menuturkan, berdasarkan hasil pembahasan setiap Pantia Khusus (Pansus) di sahkan tiga Ranperda menjadi Perda.

Dituturkannya, sesuai ketentuan waktu pembahasan Ranperda tiga bulan. Bahkan bisa diperpanjang satu bulan lagi bila dinilai perlu.

Ketua Pansus Kawasan Bebas Tanpa Rokok, Ismiati menuturkan, Raperda tersebut sudah selesai dibahas. Berdasarkan koordinasi bersama berbagai pihak. Diharapkan melalui Perda ini, pemerintah melalui OPD terkait bisa menetapkan kawasan-kawasan bebas rokok. Diantaranya sekolah, rumah sakit, fasilitas umum dan beberapa lainnya.

“Perda kawasan tanpa rokok sudah selesai dibahas,” tuturnya.

Ketua Ranperda Pemakaman, Simon Awantoko menuturkan, semangat pembahasan ini, menetapkan aturan hukum terkait pengawasan TPU.

Ia menilai, banyak TPU di Tanjungpinang kurang diperhatikan, melalui Perda ini jelas kedudukan dan penanganannya.

Selain itu, menyarankan pemerintah mengadakan program uang duka. Ini juga salah satu upaya menertibkan administrasi.

Menurutnya, banyak warga yang enggan mengurus akte kematian. Ini menjadi dasar menghapus nama terkait dari daftar jumlah penduduk.

Serta meminta peran serta pihak keluarahan turut hadir dalam pemakaman masyarakat. Minimal mengawali daerah dan bisa membantu administrasi pengurusan.

Hal senda disampaikan Hendri Delvi sebagai Ketua Pansus Ranperda Perubahan Pajak daerah. Ada beberapa poin yang dinilai kurang tepat diterapkan di masa sekarang. Ini menjadi pertimbangan melakukan revisi.***

Narasi dan Foto : Istimewa

Baca Juga :  Fraksi DPRD Kepri Beri Catatan LPP APBD 2017

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *