Anggota DPRD Kepri Lis Darmansyah dan Dirut PDAM saat melakukan peninjauan Waduk Gesek.

beritakepri.id, TANJUNGPINANG — Anggota Komisi III DPRD Provinsi Kepulauan Riau, Lis Darmansyah mengatakan normalisasi waduk Gesek di Kabupaten Bintan perlu segera dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya krisis air di Kota Tanjungpinang dan Bintan.

Demikian dikatakan Lis Damansyah saat melakukan peninjauan lapangan bersama Direktur PDAM Tirta Kepri di Gesek Km 18 Bintan, Senin (11/5/2020).

“Selain normalisasi, harus juga dilakukan penjagaan agar tidak sembarangan orang bisa masuk ke area waduk, karena ini merupakan objek vital yang menjadi sumber air baku dalam memenuhi kebutuhan air bersih orang banyak,” ujarnya.

Baca Juga :  Bantuan Asrama Mahasiswa Di Luar Daerah Bintan Terbentur Aturan

Direktur PDAM Tirta Kepri, Mamat menjelaskan, saat ini Waduk Gesek mengalami pendangkalan yang mengakibatkan kapasitas air tinggal 2 meter saja. Dulu, terangnya, waduk ini masih bisa menampung air hingga 4-5 meter, dengan kapasitas produksi 100 liter perdetik. Tapi karena sudah dangkal, saat ini hanya mampu memproduksi air 60 liter per detik.

Lis Darmansyah menegaskan, pemeliharaan dan normalisasi Waduk Gesek itu perlu segera dilakukan, demikian juga dengan pemeliharaanya sangat diperlukan mengingat kualitas air baku yang dihasilkan

“Selain itu, Waduk Gesek ini memiliki luas mencapai 20 hektar, hingga perlu dijaga karena merupakan sumber air yang dikonsumsi oleh masyarakat. Pemeliharaan dan normalisasi bisa berbentuk perluasan wilayah waduk,” ujarnya.

Baca Juga :  Hadapi Covid-19, Semua Diharapkan Bersatu Agar Masyarakat Terbantu

Lis mengatakan ada beberapa faktor yang menyebabkan pendangkalan di waduk Gesek yaitu tanah di hulu sungai ikut terbawa arus air akibat kurang lebatnya pohon dan tumbuhan di hulu sungai.

‚ÄúSelain itu tumbuhnya tanaman air yang lebat di dasar waduk yang membuat waduk semakin dangkal,” jelasnya.

Pembangunan Waduk Gesek dilaksankan zaman Gubernur Kepri almarhum HM.Sani, bertujuan sebagai sumber air baku baru di Tanjungpinang dan Bintan seiring semakin bertambahnya jumlah penduduk.(BK/PM/R)

Memuat...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here